Sri Lanka Klaim Alat Musik Sasando

Sri Lanka Klaim Alat Musik Sasando

KUPANG, WARTABOGOR.id- Sri Lanka mengeklaim sebagai pemilik alat musik sasando yang berasal dari Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Negara kepulauan yang berada di Asia Selatan itu akan mendaftarkan hak kekayaan intelektual sasando di World Intellectual

Menurut Josef, wakil Gubernur NTT. Dua bulan lalu, ia diperintahkan oleh Gubernur Viktor Laiskodat pergi ke WIPO di Genewa, Swiss, untuk menyampaikan peringatan terkait alat musik sasando tersebut. Namun, ia berhalangan menunaikan tugas itu.

Saat ini, NTT berjuang mengembalikan sasando sebagai hak kekayaan intelektual masyarakat Rote Ndao.

“Sasando itu milik NTT, mari kita doakan kekayaan intelektual ini kembali menjadi milik kita,” ujar dia.

Ia mengaku mendengar informasi dari WIPO terkait rencana Sri Lanka mendaftarkan alat musik seperti sasando.

“Tapi untuk lebih pasti, saya akan cek lagi di Deputy WIPO,” imbuhnya.

Secara terpisah, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan, pihaknya segera melayangkan komplain kepada WIPO.

“Karena kelambatan kita mendaftar itulah, yang membuat orang lain mendaftar. Kita sedang mempersiapkan seluruh kekayaan budaya kita untuk segera di daftar sehingga menjadi keabsahan pengakuan dunia terhadap budaya kita. Jadi kita tetap melakukan komplain sambil kita ikut mendaftarkan,” ujar Viktor. (Kompas.com)